tadarusan…

Iqra

Berapa ari yang liwat Haji Saik cerita bulan puasa di jaman mudanya. Cerita kebiasaan anak muda kalo malem di bulan puasa. Atinya sedih liat anak jaman sekarang yang kurang semenggah ibadah romadon.

Menurut dia walo ngga semuanya tapi banyak anak muda di jaman sekarang terutama di tanah betawi ini yang udah jauh dari igame, udah lupa akar budayanya kendiri.

Tapian emang bener juga, liat aja yang terawe dari awal ampe abis yang kuat cuma babeh babeh ama aki aki. Anak muda cuman rame abis isya doang, terus ilang ke tempat gelap.

Kalo engga baru 2–3 rokaat anak muda udah ngempet di tembok, ada juga yang cumanan jongkot di latar ngabisin puntungan. Aduh…!! kalo anak muda panting males kerjanya cuman bengong sambil ngudut, lama lama monas diakuin negara laen.

Apalagi yang terawenya ditambain ceramah, makin bubar. Kata Saik lagi, jaman mudanya abis terawe banyak orang pada deres (tadarus) di langgar ato mesjid. Ngga muda ngga tua semua kumpul tadarusan rame rame. Bisa ada berapa kelompok masing masing kelompok bisa 5–8 orang.

Nah kalu sekarang palingan 2–3 orang itu juga aki aki yang baru baca 5–6 ayat udah batuk batuk nafesnya sesek.

Ngga tau kemana anak mudanya? Ngelancong kali? Apa nongrong ngitungin awan? Apa besila urusan dunya? Makin tengah bulan makin abis yang tadarus, abis dimakan jaman.

Emang juga masih ada beberapa anak muda yang masih giro masih getol tadarus di langgar ama di masjid. Masih ada anak muda yang cinta mesjid.

Mudah mudahan nih semakin banyak anak muda yang begitu yang makin cinta ama igamenya makin cinta ama bangsa dan negaranya.

Amin!!

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s