Pada ribut fatwa haram rokok

banner dilarang merokok

Sambil ngasoh sembari ngeroko anak anak dapur pada rame ngebahas fatwa haram rokok. Satu persatu ngasih tanggepan dan pendapetan.

“Ahh terlalu dipolitisir tuh, terlalu di kriminalisasi media!” Kata Saik yang rada tuaan. “Bukannye gue belain pihak tertengtu, tapi ini terlalu mojokin yang bikin fatwa, terserah die kan punye hak” Kata Saik lagi.

“Tipi ude keabisan berite kali” Kata Bangbang yang otaknya lagi kritis. “Jangan jangan ngalihin tema dari kasus centuri pemerentah” Kata Bangbang sok tau.

Ogut kata maslah rokok maslah rumit. Di satu pihak berbahaya tapi di pihak laen ngasih pendapetan buat makan orang banyak, buat makan orang kecil. Yah mungkin kalo negeri ini makmur dan semua warga ekonominya udah maju terus pemikirannya ikut maju, orang juga udah kaga mao yang namanya ngerokok.

Petani juga mending nanem yang laen dari pada nanem tembako. Petani juga nanem tembako lantaran ada permintaan dari kapitalis industri roko. Yang penting ada kaga adanya fatwa jangan sampe kita pecah belah satu ama laennya. Jangan lagi tuh adanya pemikiran gue orang NU, gue orang muhammadiyah. Kita ini satu Indonesia !

Kalo kita pecah yang untung negara/bangsa laen !!

12 responses to “Pada ribut fatwa haram rokok

  1. hemmmm…kiyai aja ngerokok…gimana sih…ini karna orang MUI nya muhamadiyah…makanya MUI cari orang yang lebih bijaksana….

  2. masalahnya ndak ada yang membahas dibalik pegharamannya atau sebaliknya yang membolehkan (atau sekedar makruh). Semua hanya mengangkat soal yang itu bilang haram, yang itu bilang nggak. Muhammadiyah bilang haram, NU cuma makruh, kyai itu bilang mubah.

    Kejadiannya yang terangkat adalah soal pertentangannya. Tapi bukan esensi dibaliknya. Coba ajah media atau blogger-blogger yang membahas hal ini mengupas dan mencoba mencari tahu latar belakang dibalik diharamkan atau dibolehkannya. MAka niscaya kita bisa bersikap sesuai keyakinan kita dan bisa menerima mereka yang berbeda pendapat dengan kita.

    Coba ajah tengok yang komen diatas, nuansanya sudah sangat negatif dan prejudice, tanpa mau mengamati latar belakang dikeluarkannya peraturan itu baik yang mengharamkan maupun yang membolehkan. Kita sudah terlalu sering terjerumus medukung atau menentang beradasarkan suka tidak suka, dan bukan karena alasan dibelakangnya.

  3. Bang minta rokok dong ! mulut lagi asem neh😀

  4. Salam takzim
    et deh baru beli rokok ade ginian gw isep dulu deh 234 sayang biar aje guk guk teriak ane mah jalan aje
    Salam Takzim Batavusqu

  5. Banyak yang protes, itu karena mereka tidak sanggup bersabar, dan tidak mampu untuk berhenti seperti mereka yang berhasil berhenti.

  6. doohh gara rokok kok pake acara NU n Muhammadiyah segala… kembali ke hati nuranilah… rokok itu menyehatkan apa kagak…gtu ajah kok freeport..😕

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s