Kejujuran seorang karyawan

Jam makan siang Ogut keluar untuk mencari mantel ujan guna persiapan ngadepin ujan di jakarta masih banyak di pertengahan tahun ini.

Tibalah di kios penjual payung dan mantel ujan. Setelah tanya harga, model hingga mencoba di pake agar tidak menyesal setelah membeli, Ogut membayar sebesar 100 rebu, dengan harga mantel 80 rebu.

Barang di bungkus, ogut langsung cabut balik kandang buat makan siang. Sekitar jam 3 Ogut inget inget ada yang kurang.

“Ape ye?”

“Perasaan ade nyang kurang”

Ogut liat kantong, ambil bon mantel ujan dan sisa duit.

“Waduh, perasaan belom di kembaliin duit Ogut”

“Ato die jatoh tuh duit?”

Ogut lupa, maklum aja Ogut lagi banyak kerjaan 😀 😀

Ya udahlah, bukan rejeki kata Ogut dalem ati. Okelah kalo begono entar sore Ogut coba balik lagi buat tanya.

Jam 5 Ogut balik lagi tuh, buat tanya perkara kembalian. Baru tanya, langsung di jawab,

“Oia, Pak tadi kembaliannya belum, saya panggil panggil keburu jauh” Kata salah seorang karyawan.

“Terima kasih” Jawab Ogut.

Iklan

14 responses to “Kejujuran seorang karyawan

  1. Cari yang jujur kaya’ gini jaman sekarang emang susah Bang, semoga diberi berkah tuh pedagang yg masih bisa jujur ke pelanggannya..

    btw, sama Bang.. di Makassar jg blm ilang yg namanya hujan pdhal biasanya kalo bulan segini udah masuk kemarau..

  2. (maaf) izin mengamankan KEDUA dulu. Boleh kan?!
    Penjualnya gue banget, tuh….
    hehehehehe

  3. subhanallah, semoga benar2 berkah rezeki si penjual.
    salam

  4. ceritanya Gw lagi liburan neh,sat pulang dari rumah bapak dikampung dan menuju kota makassar, saat itu Gw naik taksi.. setelah tiba di makassar, saat itu argo taksi menunjuk angka 43.800,-.Namun emang biasanya gw sering lebihin .Gw kasih 45000. setelah taksi itu berangkat n kami masuk kedalam rumah, sekitar 15 menit kemudian di depan ada suara klakson mobil..rupanya taksi yang kami tumpangi tadi, sang sopir mengantar tas tentengan gw yang ketinggalan. Ini kisah nyata yang gw alami dan memberikan hikmah bahwa jangan ragu untuk selalu ikhlas memberi.Dan Kejujuran sang sopir patut di acungi jempol. heheh biar jadi top comment di postingan ini 😀

  5. Mampir pertama disini mas…

  6. moga dapat kunjungan balik

  7. Antony 'hihia' Halim

    wah kadang2 yang kyk gt sulit ditemui kang. hehe.. halo kang haris maaf nih udah lama saya ga tralu aktif di blog. jd br smpt berkunjung skrg. sy msh bc tuh buku dr kang haris.. lmyn bnyk tau sejarah jakarta. hehe.

    thx ya kang haris udah sempet mampir di blog saya kemarin 😀 sukses selalu yah untuk blognya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s