Tag Archives: cerita sedih

ngitungin ombak di laut

anak_pantai

anak pantai

Jem sebelas waktunya Ogut, Si Om, ama Si Acong balik kandang ke kontrakan. Biasa yang emang dibiasain sebelom pada pulang seluruh area dapur kudu resik, bersih dan aman. Sesuei peraturan dines kesehatan kota.

Epriting okeh. Semua kelar, absen! terus lapor Bang Kumis buat pamitan sekalian ninggalin konci. Ngga lupa Ogut ngecek kamar gas takut takut dia meledug. Si Om yang lagi manyun juga liatin listrik ama aer biar keadaan aman terkendali sesuei peraturan Bang Alam yang selalu mengamankan keadaan he he.

Emang kebiasaan nyari warung kopi sebelom molor, tiba tiba Si Om ngajak ke suatu tempat yang waktu itu Ogut ama Acong ngga tau tempat apa? yang jelas masuk tempat pelelangan ikan. Tiba tiba sampe juga di galengan pinggir laut. Baca lebih lanjut

Si Om lagi sedih

sad

Suatu ari Si Om sedih atinya, kereja nggak semangat, nggak ada gairah dunyawi. Biasa juga selalu sumbringah, senang atinya menghibur dan ngebantu anak anak yang susah dan sedih. Wah wah tumben biasanya awan mendung selalu menyelimuti Si Kardun? Kenapa ke Si Om? Ada apa dengan Si Om?

Kaco urusan nih kalo begini terus, bisa bisa bantet ruti yang dibikinnya. Bisa magel semua cake, bisa lender puding puding bikinannya. Sebab masak dengan hati, kalo hati sedih penuh gunda gulana maka hasil makanan akan jelek dan nggak enak. Nah bener aja bronis nggak munjung munjung alias bantet meletet.

Si Mamang sebage menejer bisa kebakaran jidatnya kalo ada tetamu yang komplen nih!! Baca lebih lanjut

i feel unhappy i feel so sad

sad

I feel unhappy…
I feel so sad…

Si Kardun muram atinya….. (2)

broken heart 1

Kejadian lagi Kardun bengong.

“Eh, sini luh!” tegor Si Om sembari usah bahunya.
“Ah, dunya pait!” jawab Si Kardun sedih.

‘Ngapa luh? merengos kaya Ce Kokom???” tanya Si Om.
“Si Piih sakit? Bini ngamuk lagi?” tanya Si Om lagi sembari nge-desek.
“Au ahh, ati gua sedih” jawab Kardun melas.

“Si Piih tadi awaknya panas, kejer terus dari malem, romannya dia sakit!” cerita Kardun semakin menyayat ati.

“Ya udah, ini pegang” jawab Si Om sembari ngepelin nobanan.
“Alhamdulillah! redo nih…?” jawab Kardun sambil balik nanya.
“Ah, gua kaga peritungan…!” jawab Si Om berwibawa.
“Gua ada elu gua bagi, kalo kaga ada kan ada Si Ngkoh” jawab Si Om menghibur.

“Sekalian deh itu puntungan, romannya masih ada di kantong!” kata Si Kardun sembari nyomot puntungan sebatang.

“Nah gitu!!” kata Si Om mesem mesem.

Aduh Dun, sedih si sedih, ama puntungan (roko-red) masing aja doyan. Asem ye mulut?