Tag Archives: makanan betawi

Ketan Uli Di Hari Raya

Dalam kehidupan masyarakat Betawi dikenal berbagai macam makanan dan minuman khas. Salah satunya ketan uli. Namun, makanan yang tersaji saat perayaan keagamaan seperti Lebaran Idul Fitri dan Idul Adha ini, ternyata memiliki makna tersendiri.

Ya, ketan uli memang merupakan satu dari sekian banyak panganan khas Betawi yang masih terlestari. Pembuatan ketan uli memiliki makna mendalam dalam kebudayaan masyarakat Betawi, yaitu sebagai simbol kekeluargaan atau silaturahmi yang terjalin antar keluarga.

Hal ini ditunjukan dengan pembagian tugas antara wanita dan pria dalam proses pembuatannya. Biasanya ketan uli dibuat mengiringi pemotongan kerbau andilan yang kerap dilakukan masyarakat Betawi tempo dulu, sebagai tradisi menjelang Lebaran. Selain ketan uli, masih ada beberapa makanan pengiring lainnya seperti kue geplak, wajik, kue lapis pepe dan dodol yang keberadaannya mulai hilang. Baca lebih lanjut

mimpi basah

images rainy day

Alhamdulillah Jakarta ujan!

BELOM lama kemarenan sih. Ogut ngimpi indah sekali, ngimpi sang mantan wakakakakakkk. Maaf bukan itu, Ogut mimpi kenangan bersama sang mantan. Bukan deng, Ogut ngimpi-in gemblong. Masyaalloh!! inget masa masa bahagia dulu.

Gemblong emang Ogut suka, dari kecil emang udah kedoyanan kata emak Ogut. Kalo mao sekolah TK pasti di ompreng isinya gemblong saban ari, enggak bosen bosen, paling kalo nggak ada gemblong di ganti ketan. Subhanalloh!! Baca lebih lanjut

Asik Lebaran lagi…

Images ketupat

“Hore hore besok lebaran lagi”

Sudare sudare besok kite lebaran lagi, Inget ye! Jangan ampe lupe! LEBARAN BETAWI Tempatnye di Bumi Perkemahan Ragunan. Ari saptu ame minggu tanggal 17–18 Oktober 2009.

Kite bisa makan enak disono, makan besar, makan gratis! Semue makanan Betawi ade, komplit pokonye. Hiburannye juga komplit mulain gambang ampe layar tancep. Tokoh tokoh betawi juga pade ngumpul. Anyo deh… Baca lebih lanjut

masih inget es goyang?

es goyang

SIAPA tak ingat es goyang? Siapa tak kangen kepada es unik ini? Ya, es goyang -atau ada pula yang menyebutnya sebagai es lilin- memang bikin kangen. Disebut es lilin karena bentuknya panjang menyerupai lilin, meski sebetulnya es ini berbentuk batangan. Disebut es goyang karena proses pembuatannya memang harus digoyang-goyang.

Sayang, es zaman lampau ini sekarang tak mudah ditemukan. Jenis es ini kalah oleh serbuan es krim modern yang tak hanya memenuhi pasar swalayan, tapi juga meramaikan jalan di perumahan hingga pasar malam di lapangan besar semacam Monas. Baca lebih lanjut

GANYONG bukan GANYANG

pohon ganyongIni bukannya lagi ngomongin GANYANG ato ganyang meng-ganyang. Ogut mao bagi cerita jaman dulu waktu Ogut belom sunat. Apa sabab keingetan yang begini, jamak aje deh kalu abing ujan, perut wareg bisa jadi keroncongan, hawanya bikin lapar. Bener ngga tuh? Tanya Si Jemih….

Yang enyak pan singkong rebus ato ubi, ato juga kimpul, ade juga tales, tapi ade lagi yang agak manis yakni GANYONG. Apaan tuh?

Ganyong (Canna discolor L. syn. C. edulis, suku kana-kanaan atau Cannaceae) adalah sejenis tumbuhan penghasil umbi yang cukup populer namun kelestariannya semakin terancam karena tidak banyak orang yang menanam dan mengonsumsinya. Umbi ganyong mengandung pati, meskipun tidak sebanyak ubi jalar. Ganyong masih berkerabat dekat dengan kana hias.

[via] id.wikipedia.org

Anak jaman sekarang banyak yang ngga tau, taunya Kentaki ato sebangsanya. Lupa tradisi ame lupa leluhur. Mumpung masing gerimis anyu kita ngeteh ngeteh pake singkong aja yang gampang dicari. Anyu…..Nyu….Nyu… Nyuuuuuu….