Tag Archives: masakan betawi

Ketan Uli Di Hari Raya

Dalam kehidupan masyarakat Betawi dikenal berbagai macam makanan dan minuman khas. Salah satunya ketan uli. Namun, makanan yang tersaji saat perayaan keagamaan seperti Lebaran Idul Fitri dan Idul Adha ini, ternyata memiliki makna tersendiri.

Ya, ketan uli memang merupakan satu dari sekian banyak panganan khas Betawi yang masih terlestari. Pembuatan ketan uli memiliki makna mendalam dalam kebudayaan masyarakat Betawi, yaitu sebagai simbol kekeluargaan atau silaturahmi yang terjalin antar keluarga.

Hal ini ditunjukan dengan pembagian tugas antara wanita dan pria dalam proses pembuatannya. Biasanya ketan uli dibuat mengiringi pemotongan kerbau andilan yang kerap dilakukan masyarakat Betawi tempo dulu, sebagai tradisi menjelang Lebaran. Selain ketan uli, masih ada beberapa makanan pengiring lainnya seperti kue geplak, wajik, kue lapis pepe dan dodol yang keberadaannya mulai hilang. Baca lebih lanjut

Asik Lebaran lagi…

Images ketupat

“Hore hore besok lebaran lagi”

Sudare sudare besok kite lebaran lagi, Inget ye! Jangan ampe lupe! LEBARAN BETAWI Tempatnye di Bumi Perkemahan Ragunan. Ari saptu ame minggu tanggal 17–18 Oktober 2009.

Kite bisa makan enak disono, makan besar, makan gratis! Semue makanan Betawi ade, komplit pokonye. Hiburannye juga komplit mulain gambang ampe layar tancep. Tokoh tokoh betawi juga pade ngumpul. Anyo deh… Baca lebih lanjut

masih inget es goyang?

es goyang

SIAPA tak ingat es goyang? Siapa tak kangen kepada es unik ini? Ya, es goyang -atau ada pula yang menyebutnya sebagai es lilin- memang bikin kangen. Disebut es lilin karena bentuknya panjang menyerupai lilin, meski sebetulnya es ini berbentuk batangan. Disebut es goyang karena proses pembuatannya memang harus digoyang-goyang.

Sayang, es zaman lampau ini sekarang tak mudah ditemukan. Jenis es ini kalah oleh serbuan es krim modern yang tak hanya memenuhi pasar swalayan, tapi juga meramaikan jalan di perumahan hingga pasar malam di lapangan besar semacam Monas. Baca lebih lanjut

Kangen masakan emak di udik…

Perut rasanya panas, pagi siang sore dihantem santen, maleman dikit di isi mih instan. Mao jadi apa isi perut?, panas mendidih dalem olahan, di aduk aduk di kocok kocok, ledes lambung Ogut, ucus bisa benyenyeh keperihan.

Pembakaran tiap waktu, panas dalem jadinya, pembuangan ikut panas. Kalo sudare ngga percaya abing makan pedes yang pedes pasti pagi pagi panas knalpot-nya! Biar kata cebok 3kali tetep panas!

italian food

Emang begini nasib dirantau, biar kate makan enak saban arinya, makan makanan lestoran pun tetep ngga bisa ngelupain masakan masa dulu, waktu kecil, yakni masakan emak kita!

Biarin deh cuman terasi pake bawang goreng doang, dari pada makan rendang (dalem mimpi). Biar kata kerupuk (+ sate ayam) doang pasti enak.

ayam kampusAduh, bawaan jadi ngga semenggah. Perut begah kenyang terus padahal beloman kena nasi. Kate dokter kena penyakit MAH. Aduh! Ngga apa apa deh! risiko makan sono sini.

Oia Ogut kangen masakan yang ijo ijo, maklum di udik kebon masing lebar. Mao apa tinggal embat, cocolin deh ama sambel mentah. Wuihh… Masya Alloh….!!! GURIH… Dunia Akherat…. enyaaaakk….

Beloman lagi capcay jamur, capcay sayuran, oseng oseng, sayur asem, cumi goreng, syambel made in emak. Apalagi makannye rame rame, duduk besila, be-dua, be-tiga, be-lima juga boleh….Lebih asoooy lagi makan di kebon di bawah puun. Kaya Bang Nyamin ame Mpo Ida yang makan timbel.

Sekian…

kangen gemblong…

gemblongPerut ogut laper bener ini malem, he he jamak abing ujan ujanan. Tiba tiba nape dipikiran keingetan gemblong. Dari ogut piyik ampe bangkotan tetep aja masing cokok ama gemblong, terlanjur demen. Pa lagi gemblong ketan, di bengkek masya alloh putih dalemannya, pulen!. Pantesnya gurih bareng teh tawar anget…. gurih!!!

Dimane ye ogut cari? palingan kalo ada gemblong jawa, ngga sedep, ngga medok, pokonya engga resep. Tapi ade lagi ‘gemblong’ paling gurih sedunya? ape tuh? jawab aje kendiri!